Ngobrol Sama Artist di Balik Taring Niel dan Rumah Keti

7 months ago
Dike - Rian - Melisa (Sumber: ciayo.com)

Kalo sebelumnya kita sempet mengenal lebih deket Melisa Oktorina, writer dari Love Has Fangs, kali ini Tim Blog CIAYO Comics berkesempatan ngobrol-ngobrol sama comic artist, juga colorist & background artist nya. Cool, isn’t it? Yuk, cari tahu…bikin komik tuh gampang nggak sih?

Maria Megayanti (MM) dari Tim Blog CIAYO Comics mau bagi-bagi sama bro sis nih, hasil ngobrol sama Dike Faisal (Dike) dan Riandita Dwi (Rian).

MM: Sejak kapan suka gambar?

Dike Faisal - Love Has Fangs (Sumber: ciayo.com)

Dike Faisal – Love Has Fangs (Sumber: ciayo.com)

Dike: Sejak keciil! Dari pas umur 2 taun suka nyorat-nyoret di mana-mana. Mulai dari kertas, lantai, tembok. Haha…

Riandita Dwi - Love Has Fangs (Sumber: ciayo.com)

Riandita Dwi – Love Has Fangs (Sumber: ciayo.com)

Rian: Dari TK. Waktu itu suka ngelihatin kakak lagi gambar. Trus iseng ngikutin. Trus lama-lama jadi suka.

MM: Kapan pertama kali bikin komik?

Dike: Kalo untuk secara official-nya ya sekarang ini di CIAYO Comics. Kalo sebelum-sebelumnya lebih ke iseng-iseng aja sih, karena masih ga pede. Haha…dan juga setelah makin belajar tentang komik, sebenernya ga mudah lho bikinnya. Jadi masih belom berani komitmen lebih.

Rian: Hmm, waktu di CIAYO. Ini jujur pertama banget buat aku, dan penyesuaiannya lumayan susah juga. Karena sebenernya aku orangnya gak suka baca komik. Jadi bener-bener belajar dari awal banget.

Wah, keren juga ya mereka…baru pertama kali seriusin bikin komik, tapi liat sendiri noh komiknya kece bingits!

MM: Biasanya pake style apa untuk bikin komik?

Dike: Uhm, kalo untuk komik Love Has Fangs ini, aku pake style Manga semi Manhwa gitu. Pokoknya yang dominan warna-warna pastel muda yang terang…karena target audience-nya kan cewek-cewek. Tapi untuk beberapa adegan kita pake warna-warna gelap juga.

Rian: Karena ini pertama bikin komik, jadi kemaren nyesuaiin aja sih sama konsep karakter yang udah dibuat sama Dike. Jadi aku tinggal nyesuain background-nya. Untuk background-nya sih pake style Korea gitu yang unyu-unyu dan simple. Cuman gak ngurangin detail. Sama warnanya yang pastel-pastel ke putih gitu sih, sesuai target pembaca.

MM: Boleh diceritain nggak, awal dibentuknya karakter dan proses penggambaran komik Love Has Fangs?

Melisa - Love Has Fangs (Sumber: ciayo.com)

Melisa – Love Has Fangs (Sumber: ciayo.com)

Dike: Dulu Melisa yang pertama kali ngajakin untuk collabs bareng dia. Katanya dia suka sama gambar aku dan katanya cocok sama cerita yang dia buat. Awal-awal aku ga berani ngambil karena gak pede. Haha…terus setelah dipikir-pikir dan lihat-lihat referensi komik lainnya, akhirnya aku ikutan deh. Trus ya setelah baca ceritanya Melisa, aku langsung dapet gitu “feel”nya mau kaya apa. Dari awal kita develop bareng-bareng berdua dulu, trus lama-kelamaan keteteran. Haha…karena aku masih lemah banget dalam gambar background, akhirnya minta bantuan ke Riandita! Dia berbakat banget bikin background! Sama dia akhirnya bantuin coloring buat comic-nya juga. Karena aku cenderung lama kalo buat gambarnya, jadi mesti dibantuin buat comic-nya!

Love Has Fangs (Sumber: ciayo.com)

Love Has Fangs (Sumber: ciayo.com)

Rian: awalnya, aku bukan diarahin buat gabung bikin Love Has Fangs. Waktu itu sempet ditanyain buat gabung di The Fourger atau WBW. Tapi akhirnya bantuin Dike buat bikin background-nya Love Has Fangs. Awalnya cobain bikin konsep-konsepnya, ternyata Dike sama Melisa cocok. Akhirnya aku fokus buat bikin Love Has Fangs bareng Dike sama Mel.

MM: Buat ngegarap Love Has Fangs di CIAYO Comics, Dike, Rian, dan Melisa bareng-bareng bikinnya. Gimana tuh cara ngebangun chemistry di antara kalian bertiga. Ada kesulitan ga? Apa biasanya yang cukup menyita waktu dan perhatian kalian?

Dike: Awal-awal justru paling sulit karena aku ga ada pengalaman ngomik sama sekali. Apalagi deadline-nya itu loh! Aku sempet molor beberapa minggu untuk bikin satu chapter. Hahaha!! Tapi makin ke sini, udah biasa dan makin mudah menyesuaikan. Meskipun sekarang Melisa kerjanya remote, jadi kita selalu keep in touch via LINE atau Email buat ngurusin komiknya.

Rian: Di awal-awal cukup kesulitan banget sih buat dapetin emosi warna di setiap panel. Karena kan aku biasa bikin background untuk animasi atau illustrasi aja. Pas masuk di komik bingung banget bikin warna-warna buat ngebangun emosinya, sampe minta bantuan Melisa buat mengkoreksi panel satu-satu. Tapi sekarang udah agak faham dan sedikit terbiasa. Jadi udah bisa nentuin sendiri sih. Hehehe

Keti & Niel Love Has Fangs (Sumber: ciayo.com)

Keti & Niel Love Has Fangs (Sumber: ciayo.com)

MM: Bagian mana sih yang menurut kalian paling susah waktu menggarap komik ini?

Dike: “NAME!!!” atau Rough sketch. Serius, itu susah banget! Pusing nentuin mau bikin adegan kaya apa based on script! Mesti nyari-nyari browsing buat referensi yang pas, angle, layout dan sebagainya. Tapi pas NAME selesai, trus lanjut ke “Inking” cenderung lebih mudah sih.

Rian: Emmm waktu nentuin emosi di finishing-nya sih. Kadang masih susah banget buat dapetin feel-nya. Harus banyak-banyak buka referensi gitu.

Sumber: ciayo.com

Sumber: ciayo.com

MM: Minta pesan-pesan untuk temen-temen yang baru pertama kali bikin komik, atau tips buat mereka. Hal-hal apa yang perlu diperhatikan untuk menjadi seorang komikus?

Dike: “Be Patient and Be Persistent!” Haha, serius deh. Untuk mahir dalam hal apapun, kita mesti latihan dulu, dan harus konsisten latihan juga. Kalau bisa konsisten latihan di kelemahan kalian, kayak aku nih misal lemah di layout dan background, ya itu terus yang aku harus hajar! Jangan mau nyerah haha!! Dan MULAI sekarang juga! Jangan nunda-nunda…Itu juga sih biasanya kelemahan para artistDon’t know when to start. Kalo kata Shia LeBeouf “Just Do It!”

Rian: Mmm…Jangan menyerah! Dan harus bener-bener fokus sih biar bener-bener bisa dapetin feel-nya. Yang penting harus tetep semangattt

Begitulah ngobrol-ngobrol sama dua artist kece yang selalu setia bikin Love Has Fangs. Proses bikin komik tuh cukup panjang dan nggak gampang loh bro sis. Buat yang mau dukung para artist ini, ikutin terus kisah Keti sama Niel di CIAYO Comics. Makin lama, ceritanya juga makin bikin deg-deg ser. Yuklah, cus langsung baca!

About Author

Mega

Mega

The dream to become a journalist started in junior high school. Graduating from college, she started a career in TV industry as a broadcaster, reporter, and script-writer. Now she is a part of our team. She also loves to sing in the shower, dancing with the rain, and let her imagination run wild while reading novel.

Comments

Most
Popular

Sumber: vice.com

Pemilihan Filter Pada Instagram Bisa Menggambarkan Hidupmu

Kalau kamu termasuk orang yang aktif dalam media sosial Instagram, coba cek lagi filter apa aja yang paling sering kamu .. more

Dimaz Sadewa Menguak Sejarah Batavia Lewat Komik

Sempet kepikiran nggak, kalau latar belakang sejarah dan hal-hal serius juga bisa diangkat jadi cerita yang menarik. Dim.. more

Dragon Capital Centre Mengumumkan Logo Baru CIAYO Corp

PT Dragon Capital Centre mengumumkan logo baru yaitu "CIAYO Corp" sebagai bagian dari strategi korporat dalam mengembang.. more

Nama-Nama Ini Akan Mengisi Diskusi Panel BEKRAF Game Prime 2017

Hallo gamerhead! Siapa dari kalian yang berencana dateng ke Bekraf Game Prime 2017? Nama-nama ini akan hadir untuk menja.. more

Game of Thrones (Sumber: giantbomb.com)

Banyak Pelajaran Yang Bisa Dipetik Dari Game of Thrones

Game of Thrones gak hanya seru untuk ditonton seriesnya, tapi ada pelajaran yang bisa diambil dari drama ini. Salah satu.. more