The Kasuaris – Episode 1: Siapa Nama Gw?

11 months ago

Disclaimer:
Sebelum loe scroll down ke bawah, gw mesti ingetin loe dulu nih: kalo umur loe belum nyampe 18 kayak gw, dan bukan jenis orang yang open minded, please jangan scroll down ke bawah, karena bokap nyokap loe pasti nanti ngomel-ngomel.

Episode 1: Siapa Nama Gw?

Terlihat seorang Cowo lagi telanjang dada, hanya bercelana dalam, tapi masih memakai sepatu, tergeletak di ranjang di sebuah kamar hotel mewah.

Hi nama gw… sebentar, gw inget-inget dulu nama gw. Gw masih terkapar di dalam kamar. Wait a minute, apakah ini kamar gw? Asli, kepala ini masih berat banget rasanya. Mulut gw masih bau seperti alkohol, baca: udah kayak comberan. Gw udah ngga inget apa-apa lagi minum apa aja semalem. Baju dan celana sepertinya udah ngga ada di badan gw. Namun sepatu gw masih gw pakai. Damn it’s must been pretty bad and pretty great party last night! Yeah…

And by the way… Sepertinya ini bukan kamar gw deh.

“Ravi! Kamu udah bangun, sayang?” Suara seksi itu memanggil samar-samar dari kamar mandi. Siapa yah? Kok gw udah kayak kehilangan ingatan gini.

Aduhai, gw lg di kamar hotel! Sinar matahari pagi menyilaukan mata yang baru aja kebuka. Pemandangan lapangan Golf Senayan kelihatan dari kamar hotel. Sepertinya gw tahu gw lg ada di mana. Gw mencoba untuk menyandarkan badan, mencopot sepatu, sambil mengumpulkan nyawa gw. Eh gw hampir lupa untuk membalas si suara seksi yang ada di kamar mandi, “Ya sayang? Kamu kesini dong!”

Jujur aja, gw ngga inget pergi dan tidur di hotel ini sama siapa. Mendingan gw cari aman aja deh, belaga kenal gitu.

Tiba-tiba muncul sosok seorang wanita, eh perempuan, eh gadis, eh.. (gw sendiri ga yakin kalau orang ini masih gadis), berbalut handuk dan bertubuh sintal. Yes, that’s why people call me Ravi Kasuari. Gw ngga pernah salah pilih teman wanita yang gw ajak tidur di hotel semacam ini. No offense to you girls yah.

“Ravi! Kamu kenapa bengong sayang? Lagi mikirin aku yah? Kamu udah sobber?”

Pertanyaan macam apa itu. Loe ngga lihat gw lagi berusaha ngumpulin nyawa, nama elo aja gw masih samar-samar, babe.

“Iya nih, kepala aku masih pusing. Aku minum apa yah kemarin? Kita ke mana sih kemarin?” Dengan nada suara gw yang sok sopan dengan kondisi gw yg lagi ngga sopan ini (cuma tersisa celana dalam dan sepatu di badan gw saat ini).

“Kita kemarin ke Fable, kita ke hotel ini naik taksi. Mobil kamu masih diparkir di sana.”

Tunggu dulu..
Sebelum loe orang nge-judge gw dengan cap “BAD BOY” kayak rapper atau bocah yang ada di Youtube, ada baiknya gw cerita sedikit mengenai diri gw.

Gw dilahirkan di keluarga baik-baik, emak bapak gw baik, kakak gw yg perempuan juga baik, well yeah mungkin gw sendiri sedikit kurang baik. Namun sebenarnya gw ini baik hatinya, cuma perangainya aja yang sedikit tidak baik… Kasar namun masih dalam batas wajar kok, hehe.
Gw yakin loe pada juga pasti pernah menga..

“Ting-Tong! Ting-Tong!”

“Nah itu pasti Nina, sebentar yah aku buka pintunya sayang.” Si tubuh sintal tiba-tiba beranjak ke pintu kamar.

Aduh gw lagi nggak pake baju nih, gawat! Malu banget gw, duh mana selimut, mana selimut?!

Terdengar suara cekikikan dari daun pintu, dan tiba-tiba muncul sosok seorang gadis yang ngga kalah cantiknya dibanding si tubuh sintal. Malahan cewe ini jauh lebih cantik dari si tubuh sintal, jauh lebih cantik sekali. Nina masuk ke kamar membawakan makanan di kantong kertas coklat.

“Ravi! How are you doing, handsome? Look what I’ve brought you, a real nice food for your breakfast!”

Burger King! Just what I really need right now! Ya elah, gw pikir dia bawain gw steak atau makanan apa yang buat gw amazed. Tapi gakpapa lah, better than nothing.

“Hmm, kamu sudah mandi, handsome? Mandi dong. Baru kita sarapan yah.”

“Iya, iya, aku mandi dulu yah semuanya.”
“But wait, do I know you ladies, or we just bumped each other last night? Sorry, I still got this headache.”

“Ravi sayang, kamu pasti kebanyakan minum semalem. Aku Jessica, dan ini Nina. Kita dari semalem selalu bertiga kok. Bertiga dalam melakukan apa saja, hihihi.” Suara cekikikan Jessica kembali menggelegar di kamar, disusul juga dengan suara cekikikan si Nina.

Damn, what did I just do last night? I brought in these fine beautiful ladies in this place with a taxi and slept with the two of ‘em? I am a hero! The lads will never forgive me this time!

“Oh I see. Girls, I’m gonna take a shower okay. Be back in a jiffy, aite?”

Aduh gw grogi banget kalau ada dua orang perempuan di dalam satu kamar dalam saat bersamaan. Bisa dihitung pakai jari, terakhir gw sekamar bersama dua orang perempuan. Jarang sih, tapi pernah.

By the way, satu hal yang gw ngga suka tidur di hotel adalah gw ngga familiar dengan sistem katup air panas nya, yang ngga secanggih di rumah gw. Apalagi gw jarang tidur di hotel yang sama haha. Jadi agak bingung mau memulai darimana ketika sedang mandi.

“Ssssshhhhhhhh Sssshhhhhh…”, ah enaknya mandi air hangat. Aliran darah di kepala gw mulai turun ke sekujur tubuh, I am getting sobber. Now I remember, nama gw Ravi. Gw kenal Jessica for quite some time, but Nina, she is new. Well, come on Ravi, apalagi yang ada di kepalamu, ayo keep digging.

Oh sh*t! Ini hari Minggu. Gw udah janji sama kakak perempuan gw untuk nemenin dia ke gereja. Ah tapi sudahlah, ini sudah telat lagian. Lagipula, gw belum ngabarin bokap nyokap gw kalo kemarin gw ngga balik rumah. Trouble? Udah biasa. Kemungkinan mereka juga sudah kebal dengan kelakuan gw ini. Tapi terkadang kalo lagi reseh, ya gw bisa habis juga. Habis dimarahin haha.

“Ravi sayang!! Ini ada telepon buat kamu!!”

Gw heran, cewe-cewe ini ga bisa berhenti manggil nama gw. Gw ditelepon, so what, masalah buat elo?

“Dari siapa, babe? Bilang aja aku lagi tidur atau lagi mandi!”

“Ini telepon dari Mami kamu kayaknya, sayang!”

Aduh Gawat, gw pasti mau diocehin nih!! Jangan panggil gw sayang-sayang dong di depan emak gw. Dasar cewe @#$%! Bisa panjang nih ceritanya.

Bersambung…

About Author

Tonton

Comments

Most
Popular

(Sumber: pixabay.com)

7 Gaya Paling Enak Buat Baca Komik

Ini nih 7 gaya paling enak buat baca komik!.. more

CIAYO Games Sambangi Agate Studio. Ada Apa Ya?

Beberapa waktu lalu, Tim CIAYO Games berkunjung ke Agate Studio. Nggak hanya sharing session, CIAYO Games dan Agate Stud.. more

Faza Meonk ngobrol-ngobrol sama Tim CIAYO Corp (Dokumentasi CIAYO)

Sidak: Faza Meonk Inspeksi Mendadak ke Kantor CIAYO Comics

Pada tanggal 22 Maret 2017 kemarin, kantor CIAYO Comics sempat didatangi Si Juki...Eh, maksudnya penulis Si Juki. Yupp.... more

Konser Naif

7 Bidadari Lambang Fitrahnya Naif di Umur 22

Alunan lagu Naif yang berjudul “Sayang Disayang” terngiang di telinga selama perjalanan pulang karena konser 7 Bidad.. more

The Kasuaris – Episode 1: Siapa Nama Gw?

Siapa nama gw? Salah besar kalo lo nanya gw. Asli, gw nggak inget apa-apa!.. more