The Kasuaris – Episode 4: Cewe Ini Jatah Gw

9 months ago

Ya beginilah enaknya punya teman yang punya Lamborghini juga. Ada dua buah supercar yang lalu lalang di jalan, sudah pasti semua mata memandang ke kita berdua. Apalagi hari ini hari Minggu. Bisa tancep gas sambil gaya-gayaan di jalan. Kita berdua sudah seperti yang punya jalanan. Asoy geboy ngebut di jalanan ibukota.

Wait, hey Ravi you are making a point. With this car you can get almost any girl in the world, right?

Got to make a call to Valen.

Valen: “Ya Vi, what’s up?”

Ravi: “Len kita ngafe dulu yuk cari cewe di café.”

Valen: “Ya gw sih bebas, emang kita mau ke mana?”

Ravi: “Gimana kalau kita ngafe di daerah pusat, I think I know a place, just follow me.”

Valen: “Well okay, gw ngekor aja yah di belakang loe.”

Ravi: “Siap grak!”

Jam menunjukkan pukul 17:05.

Mobil kita berdua melaju ke suatu tempat yang menurut gw pas banget buat killing time, sambil cuci mata. Sudah lama gw ngga begini ama temen baik gw si Valen, setidaknya semenjak gw putus sama pacar gw sebelumnya yang posesif itu. Namanya? Nanti pasti gw ceritain ke kalian hehe.

Mobil kita berdua akhirnya diparkir bersandingan, merah dan hijau. It really looks like Christmas, you guys must see yourself.

Valen: “Well, well, well… sudah lama kita ngga kesini bro!”

Ravi: “Now you know what I’m talking about yeah!”

Valen: “Setidaknya loe bisa pelarian sebentar bro dari cewe elo haha!”

Ravi: “Apa? Loe ngga tahu? Gw udah putus keleus.”

Valen: “Serius bro, loe udah putus dari Natasha?”

Ravi: “Natasha yang mana bro, bukan, bukan itu. Maksud gw, gw udah putus dari si Beatrice!”

Valen: “Oh Beatrice…”

My bad guys, gw emang punya banyak pacar, jadi harap maklum aja.

Valen: “Lah si Jessica? Udah buat gw aja yah bro.”

Ravi: “Itu mah ban serep gw bro. Jangan, nanti kalo kempes di jalan, gw pakai apa!?”

Valen: “Haha iya juga yah.”

Gw paling ngga suka sharing harta karun gw ke siapa pun, termasuk ke sahabat gw. No way.

Ravi: “Well we are here, lets find some chicks!”

Sebenernya gw ga bisa kasih tau kalian, kita berdua ada di mana. Yang jelas ini tempat ngga bener. Ini “cafe” buat “cuci mata” dan “ganti oli”. Tempat seperti ini biasanya hanya diperuntukkan untuk lelaki. Kalau para lelaki nekat membawa wanitanya, resiko ditanggung sendiri! Kalian pasti tahu pembicaraan ini mengarah ke mana.

Dan kita berdua seharusnya tidak berada di sini. Di sinilah tempat para lelaki “belanja” dan “jajan” sepuasnya. Kecanduan? Kita berdua tidak memikirkannya.

Ya inilah Cafe F1. Kafe ini biasanya tempat nongkrong anak-anak mobil yang suka bawa pacarnya ke sini, makanya tempat ini sangat ideal untuk cuci mata. Di sebelah café ini ada bengkel dan tempat cuci mobil, menjual semua peralatan mobil dan tentu saja menjual semua jenis dan merek oli ternama.

Dan yang paling gw suka sama café ini adalah setiap pengunjung bisa melihat siapa, bawa mobil apa, karena parkiran mobilnya langsung menghadap outdoornya. Kebetulan hari ini cafe nya masih sepi. Kemungkinan besar anak-anak mobil yang biasa nongkrong di sini masih tidur di rumah, capek clubbing semaleman di hari Sabtu kemarin.

Valen: “Yah vi, sepi nih!”

Ravi: “Udah duduk aja dulu len, kita kongko-kongko dulu lah!”

Valen: “Lemes dah!”

Ravi: “Elo duduk sambil berdoa agar ada cewe cantik yang mampir ke cafe ini. Tapi jangan lupa doa nya minta dua cewe yah, supaya gw kebagian juga haha!”

Valen: “Haha as* loe! Oke deh gw doa sekarang!”

Tiba-tiba ada seorang pelayan cafe yang menawarkan minum.

Pelayan: “Hi selamat datang di Café F1! Silahkan dilihat menunya yah. Kalau mau pesan bisa panggil saya, dengan Ayu.”

Mata gw langsung ngelirik ke Valen. Valen pun membalas lirikan gw, seolah-olah mata kita berdua ini lagi ngomong satu sama lain.

Valen: “Duh as* loe Vi, pake acara injek sepatu gw, sepatu mahal ini bro.”

Ravi: “Yeee, Len,… itu siapa Len? Kok gw ngga pernah lihat?”

Valen: “Boss, terakhir ente ke sini kapan?”

Ravi: “Gila tuh waiter cakep banget! Bikin gw tegang!”

Valen: “Pasti ini efek dari clubbing semalem yah? Belum pelampiasan yah bro? Kasihan deh!”

Ravi: “Haha set*n, as*! Ngga bro, itu cakep bro. Masak loe ngga bisa lihat sih?”

Valen: “Cakep sihhhh, tapi bukan tipe gw kayaknya. I will pass.”

Ravi: “Lah tadi elo ngelirik-lirik gw ngapain?”

Valen: “Ya gw mau ketawa bro, lihat mata elo ngeliatin itu waiter. Perlu disekolahin kayaknya mata elo bro hahaha!”

Ravi: “Sial…”

Terkadang kalau soal wanita, selera kita ngga sama. Kadangkala yang menurut dia cakep, di gw belum tentu cakep dan kadangkala yah seperti barusan.

Valen: “By the way, elo sekarang jalan ama siapa? Beatrice ama Natasha gw embat yah bro.”

Ravi: “Haha ya coba aja kalau bisa, cuma saran gw sih jangan bro. Tapi ya terserah sih boleh dicoba haha.”

Valen: “Ya buat jalan-jalan sebentar aja boleh dong bro.”

Ravi: “Ya buat jalan-jalan aja sih ngga apa-apa bro. Loe pikir gw mucikarinya apa. Gelo loe.”

Valen: “Ssstt… tuh tuh..”

Pelayan tadi kembali mendekat ke meja kami.

Pelayan: “Permisi tuan, tuan mau pesan apa?”

Valen: “Hmmm… yang enak di sini apa yah mba?”

Pelayan: “Banyak tuan, tuan maunya apa?”

Valen: “Kalau maunya Mba bisa?”

Pelayan: “Maaf?”

Ravi: “Eh sorry Mba, mungkin maksud teman saya, dia mau pesan ini dan ini nih.”

Gw kali ini ngga kasih ampun sama si Valen, gw injek kakinya sampe dia nahan sakit.

Pelayan: “Oh baiklah, ada lagi yang mau dipesan tuan?”

Ravi: “Saya rasa cukup mba, terima kasih.”

Gw belum lepasin kaki gw dari sepatunya si Valen. Dia masih nahan sakit.

Pelayan: “Baik ditunggu pesanannya sekitar sepuluh menit yah. Terima kasih.”

Valen balik injek kaki gw dengan keras.

Valen: “Set*n loe, as*! Sakit tau!”

Ravi: “Ya lagian elo sinting, itu jatah gw bro! Jangan diganggu.”

Valen: “Haha setelah gw lihat lagi, cakep juga bro ternyata hahahaha!”

Ravi: “Eits, ga boleh gitu, ente udah berucap tadi gak bisa ditarik kata-katanya. Gentleman dong!”

Valen: “Ya wiss, ya wiss, monggo diembat tuan. Hahaha!”

Valen: “Anyway, semalem elo akhirnya gimana? 3-in-1 dong?”

Ravi: “3-in-1 dari Sudirman ke Monas kali yah. Ya ngga lah. I was too drunk bro. Wasted abis gw kemarin.”

Valen: “Sayang, padahal kemarin billing elo habis berapa puluh juta tuh bro. Kebeli motor Kawasaki kali haha.”

Ravi: “Ya namanya juga mau ngasih great impression bro ke Nina temennya Jessica. Uang kita bisa cari lagi lah nanti haha. Yang penting gaya nomer satu.”

Valen: “Gw paling suka ama gaya loe bro. Setuju!”

Temen gw yang satu ini emang nyablak dan ceplas-ceplos. Entah kenapa gw juga cuma bisa ceplas-ceplosnya sama dia doang. Yang kita omongin cuma bagian selangkangan dan sekitar selangkangan saja. Kalau udah keluar jalur, maka arah pembicaraan akan balik lagi ke daerah itu. Jadi kalau mood lagi ngga beres atau lagi jomblo, Valen adalah teman yang sangat baik untuk diajak curhat. Curhat soal selangkangan tentunya.

Valen: “Jessica udah. Nina belum. Next target?”

Ravi: “Ssstt…”

Tiba-tiba pelayan tadi mendekat, membawakan minuman yang sudah kita pesan.

Pelayan: “Tuan mau pakai es batu atau tidak?”

Valen: “Saya ngga pakai.”

Ravi: “Saya pakai es batu yah non, eh mba.”

Pelayan: “Baik tuan. Saya tuangkan.”

Ravi: “Eh non, eh mba, panggil Ravi aja yah jangan panggil tuan.”

Pelayan: “Oh baiklah Ravi. Kalau ada perlu lagi, bisa panggil saya, Ravi.”

Ravi: “Sorry non, namanya siapa?”

Pelayan: “Hihi, saya Ayu tuan. Dengan Ayu.”

Ravi: “Baiklah Ayu, terima kasih.”

Wow, seorang Ravi Kasuari bisa kagok di depan seorang waiter cafe.

Valen: “Gw ngga nyangka bro. Ternyata… haha.”

Ravi: “Yeee, kenape?”

Valen: “Well gak papa sih. Kalau untuk semalam saja, I will take her. Haha!”

Sebenernya si Valen ini kalau bukan temen gw, udah gw gampar mulutnya. Kesel banget gw, padahal gw emang ada crush ama si waiter ini. Orangnya ramah, senyumnya manis, suaranya lembut, kelihatan seperti perempuan baik-baik. Kata-kata yang keluar dari mulut si Valen seolah-olah sedang berusaha untuk memperkosa si waiter itu. Namanya gw hampir lupa, maksud gw, seolah-olah memperkosa si Ayu itu.

Ravi: “Gak kok, gw cuma iseng doang. Buat elo aja bro.”

Valen: “Yeee ngambek. Ngga deh. Gw juga ngga mau kok. Tenang aja, apa sih yg ngga buat loe, Vi hehe.”

Valen: “Yuk diminum nih Martell nya. Gw tambahin lagi yah biar nendang!”

Sore-sore kita minum Martell lagi di café berduaan. Seolah-olah belum puas dengan acara pesta semalam. Masih kentang kita berdua.

Ravi: “Jangan banyak-banyak tuangnya bro.”

Valen: “Udahlah minum aja bro. Yuk Cheers!”

Ravi: “Cheers bro.”

Setan si Valen ini, dia tuang segelas full Martell on the rock. Terpaksa gw habisin deh, apalagi si Ayu dari kejauhan lagi perhatiin kita berdua. Inget gaya nomor satu, selebihnya nomor ke sekian.

Valen: “Nah gitu dong. Itu baru namanya Ravi Kasuari.”

Ravi: “Parah loe cuk, keleyengan nih kepala gw langsung.”

Valen: “Nah now we’re talking, kalau keleyengan, yuk kita lanjut.”

Untung kita berdua masih muda, tapi kalau begini terus tiap hari, siap-siap aja ganti liver plus ganti ginjal.

Ravi: “Lanjut ke mana?”

Valen: “Nah tadi kan gw ngikutin elo, sekarang giliran elo yang ngikutin gw.”

Valen: “Yaudah gw panggil bill yah, this time it’s on me bro. Argh, waiter hello? Billnya dong mba!”

Setelah beberapa saat, Ayu datang membawa bill. Damn, she is hot! Apa ini gara-gara efek gw keleyengan yah?

Si Ayu mukanya setengah nyengir seolah paham bahwa di depannya ada dua manusia yang setengah teler dengan muka seperti dua kepiting rebus.

Ayu: “Ini tuan billnya. Mohon dicek terlebih dahulu.”

Valen: “Nih Mbak, kembaliannya ambil saja. Hey Vi, yuk! Kok bengong sih loe? Haha!”

Ravi: “Lets go brother.”

Well, see you when I see you, Ayu…

 

Bersambung…

About Author

Tonton

Comments

Most
Popular

(Digital Spy)

Action Comics yang Lebih dari Sekadar Action Comics

Kali ini kami bakal kasih tips dan jenis komik yang bisa jadi inspirasi buat nentuin genre cerita komik one-shot yang ba.. more

Banner AFA 2017 Jakarta. Sumber: animefestival.asia

C3 AFA 2017 Jakarta: Perhelatan Akbar Para Penggemar Anime

Bulan Agustus telah tiba, yang artinya sebentar lagi akan digelar acara tahunan keren untuk para penggemar anime di Asia.. more

Trigger Junkie - CIAYO Comics

Trigger Junkie: Kenalan Sama Wanda, Yuk!

Buat yang suka baca Trigger Junkie, pasti kenal sama Wanda. Yuk, kenalan lebih lanjut!.. more

5 Langkah Bikin Komik Ala Komikus Profesional

Ada banyak aspek dan poin penting untuk bikin komik, kali ini CIAYO Comics berusaha memberikan tips mudah kepada pembaca.. more

Felice Blanc, berkostum sebagai Sugarskull di Mangafest Mythophobia 2017 (CIAYO Picture)

Felice Blanc Hadirkan Karakter Buatan Sendiri ke Dunia Nyata

Saat CIAYO Comics berpartisipasi di event Mangafest Mythophobia November lalu, Maria Megayanti (MM) dari tim CIAYO Blog .. more